Autumn Gathering'08:Sebuah coretan...


“Barangsiapa menempuh suatu jalan untuk menuntut ilmu (syar’i), Allah akan mudahkan baginya jalan menuju syurga.” [Hadis Sahih, Riwayat Imam Muslim]

'Tika kaki mula melangkah, hati yang pada awalnya terasa berat untuk mengatur langkah mula merasai kerinduan untuk bertemu sahabat-sahabat yang sekian lama tidak ditemui. Begitulah fitrah manusia, pasti akan terdetik rasa malas dalam diri tika ingin meninggalkan kediaman yang menjanjikan katil yang empuk, rancangan tv yang best-best dan makanan yang sedap-sedap! Namun Allah itu Maha Pengasih. Dia tidak akan menyiakan usaha hambaNya yang membuka langkah meniti satu jalan bagi menuntut ilmu serta semata-mata untuk memperoleh keredhaanNya. Pengorbanan dan kesusahan yang dihadapi semata-mata untuk sampai ke sini jangan dibiarkan hanya tinggal kepenatan. InsyaAllah jika diniatkan "Lillahitaala",kita akan dapat lebih dari apa yang kita inginkan.Marilah sama-sama kita betulkan niat kita sebelum semuanya bermula di sini....'
Muqadimah yang ringkas namun sarat dengan pengertian yang rata-rata terkesan di hati setiap para peserta Autumn Gathering kali ini. Ternyata masing-masing mula membetulkan niat.

************************************
Kemanisan ukhuwah mula dirasai tika ice breaking games bermula. Setiap peserta diberikan sekeping kertas dan perlu menulis ciri-ciri fizikal mengenai diri sendiri tanpa menulis nama sebenar. Kertas-kertas mula bertukar tangan dan setiap peserta akan menerima kertas yang ditulis oleh peserta lain dan perlu mencari siapa gerangan yang menulis itu.....Dalam slot ini saya ingin berkongsi tentang tuan punya kertas yang saya miliki....
Mulanya,ingatkan saya ni 'quite lucky' sebab dapat kertas yang tertulis nama tuan punya kertas. Tapi, bila mula mencari-cari orang yang bernama "munirah" ni, tiada siapa yang kenal.Saya tengokla pulak hint kedua...hmm pakai beg pink????Tika saya mula nak mencari, tiba-tiba nampakla seseorang nih tengah pegang beg die, maybe nak keluarkan sesuatu dari begnya.
"Haaa....awak munirah kan?"tanya saya.
"Eh....takla,nama saya bukan munirahla."jawab dia.
Saya mencuba nasib dengan menunjukkan kertas itu padanya.
"Nih awak punye kan?"
"Hehe...aa sayala tuh.Tapi,nama saya mimi...senpai yang panggil saya munirah sebab katanya sekali tengok muka saya macam sesuai dengan nama munirah..huhu."
Kami tertawa dan meneruskan perbualan.....Seronok juga bila mengingatkan kembali saat-saat berkenalan dengan adik mimi ni. Banyak persamaan yang kami miliki.Semestinya yang menarik hati...saya suka bunga dan dia pun suka bunga^_^...Subhanallah indahnya percaturan Allah....

**********************************
REAL MUSLIMAH vs FAKE MUSLIMAH

Seorang muslimah berbeza dengan wanita-wanita biasa kerna dia memiliki konsep hidup yang jelas. Berimannya dia kepada Allah merupakan suatu matlamat, Al-Quran dan As-sunnah adalah panduan hidupnya dan akhirat itu destinasi terakhir perjalanan hidupnya.Setiap amalnya adalah kerana Penciptanya dan bukannya kerana komuniti yang menilai dirinya dari segi caranya berfesyen dan sebagainya. Yang penting jika itu yang disukai Penciptanya maka itulah yang akan dilaksanakannya. Seorang muslimah tidak akan menggayakan sesuatu pakaian misalnya, hanya kerana mementingkan pandangan komuniti atau masyarakat. Tetapi pada muslimah, pandangan Allah itu adalah sebaik-baik penilaian. Jika dilihat kembali video tadi, pasti kita dapat menilai who is the real and who is the fake muslimah? Secara peribadi, perbezaan pendapat ini berlaku adalah disebabkan kefahaman seseorang dalam memahami ad-deennya.Jika kaitannya adalah kefahaman maka puncanya tentulah kembali kepada HATI.
Dari seorang wanita biasa atau wanita "bebas" kepada perubahan menjadi seorang muslimah sukar untuk dikecap sekiranya tiada pentarbiyahan yang berterusan. Maka untuk menjadi seorang muslimah atau individu muslim itu sendiri, perlunya kita untuk berada dalam sistem tarbiyah kerna dalam sistem ini seseorang itu akan berada dalam suasana yang terpelihara dan saling memberikan pengaruh yang positif serta menguatkan potensi "islah"(pembaikan). Jika dilihat kepada definisi tarbiyah itu sendiri, tarbiyah merupakan satu proses pendidikan yang mempunyai sentuhan pembinaan bersifat individu,adanya perhatian, adanya pengarahan, adanya potensi diri yang optimum serta adanya evaluasi terhadap proses dan hasil yang merangkumi hati, akal,dan jasad unuk meningkatkan potensi bagi melaksanakan khalifah dan ibadah kerana Allah s.w.t(2 tujuan manusia dijadikan atas muka bumi ini, boleh rujuk 2:30 dan 51:56).
Wasilah(cara) tarbiyah yang paling berkesan adalah dalam manhaj(sistem) keluarga atau dikenali sebagai "usrah". Namun sistem usrah yang dimaksudkan di sini bukanlah seperti sistem keluarga kita sekarang iaitu sistem yang terbentuk atas pertalian darah, tetapi "usrah" yang dimaksudkan di sini adalah sistem yang terdiri daripada murabbi iaitu naqib/naqibah yang mampu mendidik mutarabbinya(anak-anak usrah) dalam biah(surrounding) soleh/solehah. Mengapa kita perlu berada dalam tarbiyah? Jika kita seorang yang peka dengan perkembangan semasa melihatkan perkembangan sekularisme yang bersungguh-sungguh ingin memisahkan agama dari sistem kehidupan manusia, pasti terdetik kerisauan di dalam hati memikirkan nasib generasi muslim akan datang yang mungkin salah seorangnya adalah dari zuriat kita sendiri. Maka, bagi mempersiapkan generasi muslim akan datang yang soleh dan solehah, siapa lagi kalau bukan kita yang perlu berusaha membentuk diri menjadi individu muslim dan the "real muslimah". Ibu adalah madrasah pertama untuk membentuk generasi muda, bukan guru dan bukan sesiapapun......
"Sebagaimana Kami telah mengutuskan seorang Rasul(Muhammad) dari (kalangan ) kamu, yang membacakan ayat-ayat Kami kepadamu, membersihkan kamu, menyucikan kamu dan mengajarkan kepadamu Kitab(Al-Quran) dan Hikmah(Sunnah), serta mengajarkan apa yang belum kamu ketahui."(Al-baqarah:151)
Alhamdulillah....ini adalah sebahagian dari isi pengisian yang dapat saya coretkan untuk dikongsikan bersama. Moga bermanfaat untuk diri saya dan sahabat semua....

***********************************
Hati dan akal telah terisi, tetapi tidak cukup "seimbang" kiranya jasad tidak 'diaktifkan'. Explorace games dan Malam kebudayaan yang saya rasakan cukup menarik kerna dalam program-program lepas aktiviti-aktiviti seperti ini tidak diadakan. Ukhuwah sesama kami begitu teruji dalam kedua-dua aktiviti ini yang mana memerlukan kerjasama setiap ahli kumpulan dan kesepaduan hati dalam sama-sama mencapai misi yang dituju. Kelakar rasanya pabila mengenangkan aksi di satu check point yang mana memerlukan kami semua untuk membuat "tarian poco-poco" secara serentak sesama ahli dalam satu kumpulan. Dari yang tidak pandai menari terus jadi pandai semata-mata untuk membantu team masing-masing mara ke check point seterusnya. Yang pastinya dalam setiap perlawanan pasti ada yang menang dan yang kalah. Itulah sunnatullah. Kita sebagai hamba perlu redha dan bersangka baik dengan setiap ketetapanNya.
Special dedication to Asma team: "Even we`re the 1st to arrived at almost of the checkpoint, but unfortunately we`re the 1st to be knocked out of the game....heehe....redhalah dengan ketentuanNya...mungkin bukan rezeki kita..... kita gambare lagi next time er..insyaAllah jumpe lagi di program akan datang...Asma go!go!^_^"

Nyanyian lagu tema "Puteriku Sayang" secara beramai-ramai sambil semua peserta memegang erat antara satu sama lain bagaikan tidak ingin berpisah menjadi penutup tirai Autumn Gathering'08....Biarpun jasad kita berpisah tapi hati kita sentiasa tertaut..insyaAllah...ukhuwah fillah abadan abada!!
"Ya muqallibal-qulubi,thabbit qalbi 'ala dinika..... O Controller of the hearts make our heart steadfast in Your religion..amin"
*rakaman kenangan sepanjang autumn gathering'08....semoga terhibur=)



6 comments:

zahratulhilal said...

inikah die?? very speacial nice entry... :) ana tertunggu cik mah kte nye lak.. hihi.

udda said...

kemenangan bukan milik kita...
1st team sampai checkpoint
n
1st yg disingkirkan..
hehehe

Anonymous said...

hehe... last grup yg bgerak dr check point poco2.. tapi percaturan Allah Maha Hebat... pertama tiba ke garisan penamat. BUkan kalah menang jadi ukuran.. tanpa Allah, semua tak kan jadi. Kalah dan menang itu nikmat.

Syukran kak Ayu untuk entrinya..

- hafizah yamaguchi-

FloWeR LoVeR said...

to zahratulhilal:apekah yg dimksudkn dgn "inikah die??"..hehe..
btw,jazakillah...kite tggu cik mah lak=)

to udda: itulah sunnatullah..:)
kekalahan milik kita dan kemenangan mnjadi milik org lain...bersifat redha dgn ketentuanNya adalah jalan terbaik^_~

to hafizah: souyane...kalah dan menang tu satu nikmat..semuanya indah pada pandangan Allah^_^

wayyaki ya ukhti=)

mah said...

salam..

wah2..tggu ana nyer ek..huhu
ayu dan fizah cucu dah tulis, rase dah xde mende nak tulis..hihi..

mau video ni..jmpe nnt bawa eh ayu ku sayang..

woman vs muslimah= real muslimah vs fake muslimah ke?..

hari tu ade ke eh pengisian pasal real n fake ni??

ke ana yg tetido time dgr ceramah..huhu

FloWeR LoVeR said...

wsalam wbt....
insyaAllah saya bwkan nnti...

hmm mengikut kefahaman saya dan nota yg telah dicatat boleh disimpulkan lbh krg cmginila..klu ikut slot kak lin tajuknye woman vs muslimah kan..then,ditayangkannye pula video real muslimah vs fake muslimah...lepas tuh dlm pengisian kak lin ade kaitkan skit2 dgn video yg dia tunjukkn tuh...jadi,secara keseluruhannye yg saya faham, woman=fake muslimah sebabnye kedua-duanya belum sampai tahap muslimah lg yarou?dari situ terbitnya tarbiyah untuk membentuk woman/wanita biasa nih menjadi muslimah...da to omou=)^_^

jika ada penulisan saya yg bercanggah sila-silalah tegur ye...yoroshiku:)