Sometimes people change....


Bismillahirrahminirrahim...

Seharian fikiran saya dibelenggu dengan satu isu yang saya sendiri masih sukar nak terima. Saya bukan jenis blogger yang suka berbincang tentang isu semasa, apatah lagi isu dunia hiburan. Tetapi, kali ini hati saya begitu tertarik untuk berkongsi tentang sesuatu yang pada saya mungkin kita dapat fikirkan hikmah di sebalik apa yang telah berlaku(bukannya untuk berkata yang tidak elok tentang insan lain).Moga Allah memberkati niat murni saya ini:)

Pagi semalam, tengah dalam mood kemalasan untuk ke lab ( sensei@lecturer plak tak datang hari ni..heheh), tetiba saya terjumpa satu video di youtube berkenaan seorang bekas vokalis kumpulan nasyid yang amat saya minati suatu ketika dahulu, yang juga bekas pelajar SMAP Kajang dan kini menyandang profesion doktor. Jika di sekolah dan di pusat persediaan(Ambang Asuhan Jepun) dahulu, saya memang terkenal dengan seorang yang amat meminati nasyid. Tanya sahaja apa-apa jenis lagu, pasti saya tahu tajuk lagu nasyidnya=)
Banyak koleksi album artis nasyid yang saya miliki. Tapi, itu semua cerita di zaman sekolah. Sejak mula menuntut ilmu di bumi asing ini, minat saya masih kepada irama nasyid, tapi saya lebih gemar mendengar lagu-lagu nasyid dendangan artis luar negara, terutamanya yang berbahasa inggeris dan arab. Mungkin kebanyakannya lebih banyak menyentuh hati tentang nilai ketuhanan dan penghambaan padaNya.

Opps!Terlari dari tajuk cerita plak. Baiklah, berbalik kepada video yang saya jumpa itu. Pada mulanya saya agak terkesima dengan tajuk video tersebut. Baca tajuk sahaja, hati saya sudah merasakan suatu yang pelik dan seperti dibuat-buat cerita. Yelah, cerita di alam maya nih, bukannya semua boleh dipercayai. Untuk memastikan kandungannya, saya pun klik pada tajuk video tersebut.Sukar untuk dipercayai apabila menonton video berkaitan bekas vokalis kumpulan nasyid yang terkenal suatu ketika dahulu, kini sudah berubah. Sangat berbeza penampilannya dan perawakannya dalam audition rancangan realiti TV tersebut berbanding seorang yang berdakwah melalui nasyid suatu ketika dahulu. Saya cuba untuk husnuzon(bersangka baik). Banyak komen yang saya baca di youtube dan blog semata-mata untuk memastikan kesahihan berita tersebut. Ternyata perkara lain yang dapat saya simpulkan; masih ramai lagi manusia di luar sana yang inginkan kebaikan(Islam) tetapi bilangannya amat sedikit,masih ramai lagi yang suka mentertawakan kesalahan orang lain(gol.lalai), masih ramai yang tidak tahu jalan terbaik untuk memimpin manusia ke pangkal jalan(gol. tidak tahu), dan golongan ini sangat ramai.

"Ya Allah, ternyata tangunggjawab ini sangat berat!Bimbinglah daku dan sahabat-sahabat yang lain agar terus thabat di jalanMu ini dalam menjadi sebab untuk manusia meraih hidayahMu demi menggapai redhaMu."

Alhamdulillah, petunjuk Allah membawa saya kepada blog salah seorang ahli kumpulan nasyid tersebut dan penjelasan yang diberikan memberi sedikit jawapan kepada persoalan yang timbul dalam benak fikiran saya. Diharap Allah terus beri kekuatan kepada beliau untuk memimpin sahabat lamanya itu kembali ke pangkal jalan.
Moga Allah mengurniakan hidayahNya pada doktor tersebut. Sungguh Dia lebih mengetahui hal sebenar. Sama-samalah kita terus berdoa.

"Ya Allah, sesungguhnya hanya engkaulah Maha Mengetahui segala apa yang terjadi ke atas hamba-hambaMu. Ampunilah kami atas kedhaifan kami dalam mengenal cintaMu. Ampunilah kami atas kegagalan kami menepis godaan syaitan dan nafsu. Sungguh hanya engkau Maha Pengampun Maha Penyayang. Bimbinglah kami ke jalan yang direhaiMu. Berilah hidayahMu pada hamba-hambaMu yang masih mendambakan bimbinganMu. Tiada yang lebih indah melainkan penghambaan terhadap ketulusan kasihMu. Perkenankanlah doa kami. Amin ya rabballa'lamin. "

Dalam hidup ini selaku hambaNya, kita tidak akan terlepas dari menerima pelbagai ujian. Setiap insan tidak akan terlepas dari ujian walaupun sekecil zarah ujian yang diterimanya. Semakin tinggi tahap keimanan, semakin tinggi tahap ujian yang diterima. Itulah tanda kasihnya Allah pada hambaNya. Kisah di atas sebaliknya banyak menyedarkan saya akan nikmat hidayah yang saya miliki sekarang. Terutama sekali ketika menuntut ilmu di bumi kafir ini. Seperti dalam post saya sebelum ini berkenaan siku-siku kehidupan, kisah kali ini membuat saya sering terfikir apakah jalan yang akan lalui di masa akan datang?Jauh dari terus berfikiran negatif, saya nasihatkan diri agar terus berdoa dan dekatkan diri padaNya agar diri ini sentiasa terpilih untuk terus berada di jalan ini. Allah s.w.t itu Maha Berkuasa. Bila-bila masa sahaja Dia mampu menarik kembali nikmat-nikmat yang dikurniakan pada hamba-hambaNya.
Katakanlah(Muhammad),"Wahai Tuhan pemilik kekuasaan, Engkau berikan kekuasaan kepada siapa pun yang Engkau kehendaki, dan Engkau cabut kekuasaan dari siapa pun yang Engkau kehendaki. Engkau muliakan siapa pun yang Engkau kehendaki dan Engkau muliakan siapapun yang Engkau kehendaki. Di tangan Engkaulah segala kebajikan. Sungguh Engkau Maha Kuasa atas segala sesuatu."(Al-Imran: 26)
Sentiasalah mensyukuri nikmat yang Allah kurniakan pada kita walaupun pada padangan kita, ia tidak bernilai sekalipun. Saat Allah mengambilnya kembali dari kita, barulah kita menyedari kepentingannya, dan saat itu tiada siapa yang mampu menghalang kekuasanNya. Bayangkanlah nikmat oksigen yang Allah kurniakan sekarang, tiba-tiba dikurangkan menjadi 19%(asalnya 21%), mampukah seluruh makhluk di muka bumi ini terus bernafas??Renungkanlah.
Berhentilah mengata soal kesilapan insan lain kerna tiada insan yang sempurna di muka bumi ini, sebaliknya cerminlah kembali diri kita dan jadikanlah ia sebagai pedoman buat diri kita yang turut lemah dalam menghadapi mehnah(ujian) duniawi. Moga kasih sayang Illahi sentiasa bersama dalam setiap saat helaan nafas kita.
‘’Dan bersegeralah kamu kepada ampunan dari Rabbmu dan kepada surga yang luasnya seluas langit dan bumi yang disediakan untuk orang-orang yang bertaqwa, (yaitu) orang-orang yang menafkahkan (hartanya), baik di waktu lapang maupun sempit, dan orang-orang yang menahan amarahnya dan memaafkan (kesalahan) orang. Allah menyukai orang-orang yang berbuat kebajikan. Dan (juga) orang-orang yang apabila mengerjakan perbuatan keji atau menganiaya diri sendiri mereka ingat akan Allah, lalu memohon ampun terhadap dosa-dosa mereka dan siapa lagi yang dapat mengampuni dosa selain dari pada Allah - Dan mereka tidak meneruskan perbuatan kejinya itu, sedang mereka mengatahui. Mereka itu balasannya ialah ampunan dari Rabb mereka dan surga yang di dalamnya mengalir sungai-sungai, sedang mereka kekal di dalamnya; dan itulah sebaik-baik pahala orang-orang yang beramal.'’ (Ali-Imran:133-136).

Mari sama-sama kita hayati lirik lagu ini:)

2 comments:

zalizabrina said...

salam ayu..
ni kak zalina..
dpt tau blog ayu dr multiply :)
nak tau, blog mana yg ayu ckp blog bekas member saujana tu ye?

FloWeR LoVeR said...

Salam....
kak zalina...jzkk bertandang ke sini:)

ttg hal ni, akak ble klik link nih
http://pyansaujana.blogspot.com/

nnti akak cuba cari ade die ceritekan ttg sahabatnye itu..=)
wallahualam...